pendekatan kontekstual (CTL)


Pembelajaran Kontekstual
Pembelajaran konstekstual merupakan konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi nyata siswa dan mendoorn siswa membuat hubungna angara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapan dalam kehidupan mereka baik sebagai anggota keluarga maupuan naggota masyarakat. Dengan konsep ini diharapkan hasil belajar akan lebih bermakna bagisiswa. Proses pembelajaran berlangsung alamiha dalam bentuk kegiatan siswa bekerja dan mengalami, bukan transfer pengetahuan dari guru ke siswa. Ini mengandung arti guru lebih mementingkan strategi pembelajaran daripada hasil belajar siwa. Pengetahuan juga bukan seperangkat fakta dan konsep yang siap diterima, tetapi sesuatu yang harus dikonstruktis sendiri oleh siswa (Depdiknas, 2002 : 2).
Pembelajaran kontekstual (Contextual Teaching and Learning) adalah konsep belajar dimana guru menghadirkan dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari, sementara siswa emperoleh pengetrahuan keterampilan dari konteks yang terbatas, sedkiti demi sedikit, dan dari proses mengkonstruksi sendiri, sebagai belak untuk memecahkan masalah dalam kehidaupnnya sebagai anggota masyarakat.
Pembelajaran kontekstual memliki tujuan komponen utama yaitu konstruktivisme (construktivisme), menemukan (inquiri), bertanya (questioning), masyarakat belajar (learning community), pemodelan (modellin) dan penilaian yang sebenarnya (authentic assessment) (Depdikbud, 2002 : 10-20).
Kegiatan Konstruktivisme (construktivism) merupakan landasan berpikir dan filosofis model pembelajaran kontekstual, yaitu pengetahuan di bangun oleh manusia sedikit demi sedikit, yang hasilnya diperluas melalui konsteks yang terbatas atau sempit dan tidak secara tiba-tiba. Pengetahuan bukanlah seperangkat fakta-fakta, konsep, atau kaidah yang siap untuk diambil dan diingat, tetapi manusia haurs mengkonstruktsi pengetahuan itu dan memberi makna melalui pengalaman nyata. Siswa perlu dibiasakan untuk memecahkan masalah, menemukan sesuatu yang berguna bagi dirinya, dan bergelut dengna ide-ide yaitu siswa harus mengkonstruksikan pengetahuan dibenak mereka sendiri.
Kegiatan menemukan (inquiry) merupakan bagian inti dari kegiatna pembelajaran berbasis kontekstual. Pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh siswa diharapkan bukan hasil mengingat fakta dan konsep, tetapi hasilnya menemukan sendiri. Hal ini bisa terjadi jika, guru selalu merancang kegiatan yang merujuk pada kegiatan menemukan. Kegiatan ini merupakan sebuah siklus. Siklus tersebut adalah : ”(1) observasi (observation) ; (2) Bertanya (questioning) ; (3) mengajukan dugaan (Hipotesis) ’ (4) Pengumpulan data (data gathering( ; dan (5) Penyimpulan (conclusion)”. (Nurhadi, 2003 : 44). Adapun langkah-langkah kegiatan menemukan sendiri adalah : (1) merumuskan masalah (2) melakukan observasi, (3) menganalisis dan menyajikan hasil dalam tulisan, gambar, laporan, bagan, table, dan karya lainnya, dan (4) mengkomunikasikan atau menyajikan hasil karya pada pembaca, teman sekelas, guru atau audien lainnya.
Kegiatan bertanya (questioning), mutlak diperlukan dalam pembelajaran pengetahuan sosial. Bertanya dapat dilakukan antara siswa dengan siswa, guru dengan siswa, siswa dengan nara sumber. Aktivitas bertanya juga ditemukan ketika berdiskusi, bekerja dalam kelompok, menemui kesulitan, mengamati. Melalui bertanya, siswa akan memperoleh pengetahuan, sejalan dengan berkembanganya pengetahuan, akan berkembang pula keterampilan dan sikap. Pengetahuan yang dimiliki seseorang, selalu bermula dari bertanyakarena bertanya merupakan strategi untama pembelajaran yang berbasiss kontekstual. Dalam sebuah pembelajaran yang produktif, kegiatan bertanya berguna untuik (1) menggali informasi, baik administrasi maupuin akademik, (2) mengecek pemahaman siswa, (3) membangkitkan respon kepada siswa, (4) mengetahui sejauh mana keingin tahuan siswa, (5) mengetahuai hal-hal yang sudah diketahui siswa, (6) memfokuskan perhatian siswa pada seseuatu yang dikehendaki guru, (7) untuk membangkitkan labih banyak lagi pertanyaan dari siswa, (8) untuk menyegarkan kembali pengetahuan siswa.
Masyarakat belajar (learning community) mengisyaratkan bahwa hasil pembelajaran diperoleh dari kerjasama dengan orang lain. Dalam kelas kontekstual guru diharapkan melaksanakan pembelajaran dalam kelompok-kelompok belajar. Belajar dalam kelompok, tetap lebih baikhasilnya dari pada belajar sendiri. Wujudmasyarakat belajar di dalam kelas adalah pembentukan kelompok, belajar berpasangan, mendatangkan nara sumber di kelas. Di dalam kelas yang menggunakan pembelajaran kontekstual, guru disarankan selalu melaksanakan pembelajaran kelompok belajar. Siswa dibagi dalam kelompok yang anggotanya heterogen. Yang pandai mengajarkan yang lemah, yang tahu memberi tahu yang belum tahu, yang cepat enangkap mendorong temannya yang lambat, yang mempunyai gagasan segera mengajukan usul, dan seterusnya. Kelompok siswa bisa sanat bervariasi bentuiknya, baik keanggotaan maupun jumlahnya, bahkan bisa melibatkan siswa kelas atasnya, atau guru melakukan kolaborasi dengan manusia sumber (resource person).
Kegiatan modelan (modeling) dapat berbentuk demonstrasi, bermain peran, pemberian conoth tentang konsep atau aktivitas belajar. Wujud modeling dalam pembelajaran pengetahuan sosial misalnya cara menggunakan globe, menunjukkan gambar, menunjukkan perilaku seseorang, menggunakan alat komunikasi kotekstual, guru bukan satu-satunya model. Model dapat dirancang dengan melibatkan siswa.
Kegiatan refeksi (reflection) merupakan bagian penting dalam pembelajaran dengan pendekatan kontekstual. Guru perlu menyisakan sedikit waktu pada akhir pembelajran, untuk mengadakan refelski. Realisasinya dapat berupa pernyataanlangsung dari guru, catatan atau jurnal di buku siswa, cara-cara lain yang ditempuh guru mengarahkan kepada pemahaman mereka tentang materi yang telah dipelajari.
Penilaian sebenarnya (atuthentic assessment) perlu dilakukan guru dalam pembelajaran, baik peniliaian proses maupun hasil. Menurut Nurhadi (2003:52). Ciri-ciri penilaian autentik adalah sebagai berikut.
Harus mengukur aspek pembelajaran : 1 proses, kiberja dan produk, 2. dilaksanakan selama dan sesudah proses pembelajaran berlangsung, 3. menggunakan data penilaian, 5. Tugas-tugas yang dibeirkan kepada siswa harus mencerminkan bagian-bagian kehidupan siwa yang nyata setiap hari, mereka harus dapat menceritakan pengalman atau kegiatan yang mereka lakukan setiap hari, 6. Penilaian harus menekankan kedalaman pengetahuan dan keahlian siswa, bukan keluasan (kuantitas).
Dari tujun komponen di atas dampaknya terhadap proses pembelajaran adalah 1) kembangkan pemikiran bahwa anak akan belajar lebih bermakna dengan cara bekerja sendiri menemukan sendiri dan mengkonstruktis sendiri pengetahuan yang baru diperolehnya, 2) laksanakan sejauh mungkin kegiatan inkuiri untuk semua topik, 3) kembangkan sifat ingin tahun siswa dengan banyak bertanya, 4) ciptakan masyarakat belajar dengan cara belajar dalam kelompok-kelompok kecil, 5) hadirkan model sebagai contoh pembelajaran, 6) lakukan refleksi diakhir pertemuan, dan 7) lakukan penilaian selama proses pembelajaran berlangsung sesuai dengan kondisi yang ada.
Pembelajaran yang berorientasi konstruktivisme menekankan pemahaman sendiri secara aktif, kreatif dan produktif melalui proses pembelajaran yang bermakna. Guru tidak ampu memberikan semua pengetahuan kepada siswa. Oleh karena itu siswa dapat belajar dari teman melalui kerja kelompok ataupun diskusi. Pembelajaran dikatikan dengankehidupan nyata atua masalah yang disimuliasikan. Dengan demikian pengetahuan akan keterampilan akan didapat, perilaku akan terbentuk atas kesadaran sendiri.
Pada pembelajaran kontekstual siswa harus menghubungkan apa yang telah dimiliki dalam struktur yang berupa konsep IPS dengan permasalahan yang ia hadapi. Akan tetapi, siswa itu dapat juga hanya mencoba-coba menghapalkan informasi baru itu, tanpa menghubungkan pada konsep-konsep yang telah ada dalam struktur kogntifinya; dalam hal ini terjadi hapalan (dahar, 1996 : 111).
Saat ini, peran guru sebagai tranformator harus diubah menjadi seorang fasilitator, yaitu menciptakan kesemaptan atau peluang agar siswa di sekkolah dasar dapat mengeksplorasi gagasan, mengajukan pertanyaan, dan dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi dengan arahan serta bimbingan aktif dari guru. Oleh karena itu kegiatan pembelajran di dalam kelas terpusat kepada siswa, guru berperan membantu sus wamenemukan fakta, atau prinsip bagi diri mereka sendiri, siswa harus membangun pengetahuan di dalam benaknya sendiri. Proses ini dapat dibentuk oleh guru, melalui cara mengajar yang membuat informasi menjadi sangat bermakna dan sangat relevan bagi siswa. Untuk mewujudkan hal tersebut, salah satunya guru melaksanakan pembelajaran di kelas dengan model kontekstual (contextual teaching and learning).
Pada hakikatnya model pembelajaran kontekstual atau Contextual Teaching and Learning (CTL) adalah konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkannya dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong sisw amembuat atau hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sehari-hari (Nurhadi, 2002). Balanchard (2001) berpendapat pembelajaran kontekstual merupakan suaut konspes yang membantu guru mengaitkan isi mata pelajaran dengan situasi dunia nyata dan memotigasi siwa membuat hubungan antara pengetahuan dengan penerapannya dalam khdiupan merka sebagai anggota keluarga, warga Negara, dan tenaga kerja. Selanjutnya (Sanjaya, 2005), mengemukakan bahwa pembelajaran kontekstual adalah suatu pendekatan pembelajaran yang menekankan kepad aprosesketerlibatan siswa secara penuh untuk dapat menemukan materi yang dipelajari danmenghubungkannya dengan situasi kehidupan nyata, sehingga mendorong siswa untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.
Keunggulan dari model pembelajaran kontekstual adalah real world learning, mengutamakan pengaman nyata, berpikir tingkat tinggi, berpusat pada siswa aktif, kritis, dan kreatif, pengetahuan bermakna dalam kehidupan, dekat dengan kehidupan nyata, adanya perubahan perilaku, pengetahuan diberi makna dan kegiatannya bukan mengajar tetapi belajar. Selain itu, keunggulan lain yakni kegiatannya lebih kepada pendidikan bukan pengajaran, sebagai pembentukan manusia, memecahkan masalah, siswa acting guru mengarahkan, danhasil belajar dikuru dengan berbagaialat ukur tikda hanya tes saja.
Kelemahanan model pembelajarn kontekstual antara lain. Bagi guru kelas, guru harus memiliki kemampuan untuk memahami secara mendalam dan komprehensif tentang (1) konsep pembelajaran kontekstual itu sendiri, (2) potensi perbedaan individual siwa di kelas, (3) beberap apendekatan pembelajran yang berorientasi kepada aktivitas siswa, dan (4) sarana, media, alat bantu serta kelengkapakn pembelajarna yang menunjang aktivitas siwa dalam belajar. Bagi siswa diperlukan antara lain (1) inisiatif dan kreativits dalam belajar, (2) memiliki wawasan pengeteahuan yang memadai dari setiap mata pelajaran, (3) adanya perubahan sikap dan dalam menghadapi persoalan, dan (4) memiliki tanggung jawab pribadi yang tinggi dalam menyelesaikan tugas-tugas.
Karakteristik model pembelajaran di sekolah dasar, yaitu melakukan hubungan yang bermakna, memiliki kegiatan yang signifikan, belajar diatur sendiri, adanya kerjasama. Siswa berpikir kritis dan kreatif, mengasuh atau memelihara pribadi siswa, memiliki standar yang tinggi, dan menggunakan penilaian assessment authentic.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s